“Keterguncangan luar biasa terjadi di negara ini ketika sebuah kecerdasan buatan berhasil mengalahkan seorang legenda dalam sebuah permainan kuno catur Go. Kekalahan ini seperti menyiratkan bahwa kecerdasan buatan tidak seperti mesin yang kaku, namun tampak seperti mesin yang memiliki intuisi, yang mana cukup menakutkan jika dibayangkan untuk saat ini”

– catatan editor –

Artikel asli dalam Bahasa Inggris oleh: Mark Zastrow

Ditranslasikan ke dalam Bahasa Indonesia oleh: Edy Kesuma

Dicek dan ditinjau ulang oleh: Reopan editor


Setelah kekalahan, datanglah ketetapan hati. AlphaGo, kecerdasan buatan Google yang telah menguasai salah satu permainan papan tertua dan paling rumit – Go – sedang merayakan kemenangannya di Silicon Valley. Namun di Korea Selatan, dimana Go dianggap sebagai sebuah bentuk ekspresi yang memiliki kesamaan dengan seni beladiri, sedang mengalami suasana yang berbeda. Disini, tayangan permainan Go diikat oleh kontrak televisi dan sponsor-sponsor besar. Para mahasiswa di dalam akademi mempelajarinya sepenuh waktu. Sekarang, setelah melewati tradisi 2500 tahun di negara itu, pemain top Korea Selatan telah dikalahkan oleh sebuah cyborg, sebuah penemuan teknologi yang mengguncang kebudayaan negara itu.

Menyaksikan kecerdasan buatan Google melangkahi grandmaster Korea, Lee Sedol, membuat negara tersebut terkejut luar biasa, khususnya setelah pahlawan negara tersebut secara yakin memprediksi bahwa dia mampu menyapu semua kemenangan dari AlphaGo. Namun yang terjadi adalah hal sebaliknya dimana kemenangan berada dalam genggaman kecerdasan buatan.

“Kemarin malam sungguh sangat suram,” kata Jeong Ahram, kepala wartawan dari Joongan Ilbo, salah satu koran harian terbesar di Korea Selatan, berbicara di pagi hari setelah kekalahan pertama Lee Sedol. “Banyak orang minum alkohol sampai mabuk.”

Kekhawatiran tentang kecerdasan buatan telah tertanam mendalam dalam pikiran orang-orang di seluruh dunia. Film seperti Terminator salah satu yang mempengaruhinya, dan orang-orang seperti Stephen Hawking dan Elon Musk telah membuat peringatan kepada orang-orang tentang pengaruh kecerdasan buatan di masa depan. Namun pembelajaran AlphaGo kepada Lee memberikan guncangan ekstra dimana Go di negara tersebut berada di pusat dari warisan budaya.

Korea Selatan Ketakutan Akan Kecerdasan Buatan

Budaya & Teknologi Kecerdasan Buatan

“Orang-orang Korea khawatir kecerdasan buatan akan menghapus sejarah dan kebudayaan manusia,” kata Jeong. “Ini adalah sesuatu yang sangat emosional.”

Langkah dari AlphaGo ketika mengalahkan Lee seperti mempersepsikan keindahan, bukan seperti gerakan mesin, namun dengan langkahnya yang begitu membingungkan dan mengagumkan. “AlphaGo seperti memiliki sebuah intuisi,” kata co-founder Google Sergey Brin kepada reporter New Scientist setelah memenangi tiga pertandingan, yang mana dia rujuk sebagai buktinya. “AlphaGo membuat langkah yang indah. Dia bahkan membuat langkah yang lebih indah dari yang dapat kita semua pikirkan.”

Berikut petikan wawancara dengan Aja Huang, salah satu anggota tim Google DeepMind, yang berperan sebagai avatar atau sosok perwakilan AlphaGo dalam lima kali pertandingan dengan Lee Sedol.


Bagaimana rasanya menjadi seorang avatar atau perantara dari sebuah kecerdasan buatan?

Saya merasa sangat serius. Saya tidak ingin membuat kesalahan karena ini adalah kerja keras dari seluruh tim. Dan juga, saya berusaha keras menghargai Lee Sedol. Dia adalah seorang master.

Anda dan Lee saling membungkuk memberikan hormat satu sama lain sebelum pertandingan dimulai, meskipun anda sendiri bukan AlphaGo itu sendiri…

Ini adalah pertandingan resmi dan kami saling menghormati satu satu sama lain. Saya membungkuk mewakili AlphaGo.

Apakah langkah AlphaGo mengejutkan anda?

Oh ya, tentu saja. Apa? Meletakkannya disini? Khususnya langkah terobosan di pinggir pada langkah ke 37 pada Game kedua. Langkah ini ditampilkan di layar dan saya bereaksi seperti, Waow!!

Apakah cara anda meletakkan batu terasa berbeda?

Jika AlphaGo percaya diri, saya akan bermain percaya diri. Dan pada beberapa langkah saya juga berpikir bahwa langkah yang diambil sangat bagus, saya akan bermain dengan langkah yang sedikit berat. Seperti, langkah yang bagus!

Bagaimana kelihatannya bagi Lee?

Saya rasa pertandingan ini adalah pengalaman baru baginya. Ini sangat berbeda dengan pertandingan melawan manusia. Komputer terasa begitu dingin. Tidak ada emosi. Jadi saya pikir mungkin hal ini membuatnya merasa tidak begitu nyaman.

Apakah anda bersimpati kepadanya?

Saya selalu berada di sisi AlphaGo, namun saya juga memiliki simpati. Saya dapat merasakan tekanan yang dia alami. Dia sebelumnya bisa memprediksi dia bisa mengalahkan AlphaGo 5-0, namun ternyata sangat berbeda dengan apa yang dia perkirakan. Namun demikian saya menghormatinya sebagai seorang master.


Kemampuan yang bisa membuat keindahan ini meninggalkan banyak keterguncangan. “Ini adalah peristiwa yang sangat besar dalam sejarah evolusi umat manusia – dimana sebuah mesin mampu melebihi intuisi, kreatifitas dan komunikasi, yang sebelumnya dianggap hanya berada pada wilayah penguasaan manusia,” kata Jang Dae-Ik, seorang ilmuwan filsuf dari Universitas Nasional Seoul, kepada reporter The Korea Herald.

“Sebelumnya, kami tidak membayangkan bahwa kecerdasan buatan memiliki kreatifitas,” kata Jeong. “Sekarang, kami tahu bahwa mereka memiliki kreatifitas – dan lebih banyak otak dan lebih cerdas lagi.”

Sebagai dampak dari kekalahan Lee, saya terus mendapatkan pesan kekhawatiran dari teman-teman Korea saya. “Saya berpikir mungkin menyenangkan untuk menyaksikannya, namun sekarang hal ini menjadi semakin menakutkan,” kata salah satu dari mereka. Yang lainnya memberitahu saya: “Memikirkan bahwa kecerdasan buatan ini hanya dapat digunakan oleh sebagian kecil kelompok dan orang-orang – adalah hal yang menakutkan.”

Berita utama juga muncul pada harian surat kabar Korea Selatan: “Evolusi yang Mengerikan Dari Kecerdasan Buatan” dan “Kemenangan AlphaGo… Menyebarkan Ketakutan Akan Kecerdasan Buatan.”

Beberapa orang tertampar keras dimana kekalahan Lee akan memberikan dampak memicunya terjadinya revolusi dalam pendidikan dan pembelajaran di Korea Selatan. “Kami sangat lemah pada bidang kecerdasan buatan,” kata Lee Seok-bonh, kata seorang jurnalis dari situs sains Korea Selatan HelloDD.com. “Pada batas ini, orang-orang Korea tidak tahu banyak tentang kecerdasan buatan. Namun karena pertandingan ini, sekarang setiap orang Korea telah mengetahuinya.”

Print Friendly, PDF & Email